Buat Cikgu

23/2/2007

Bangkit dan gegarkan kemajuan peradaban yang nilai ulung negarawan petah bicaranya membuahkan keamanan bukan penindasan apalagi pencarian terhadap ‘musuh’ yang diimpakkan oleh kegagalan hubungan luar dalam pengamalan demokrasi yang berkepentingan.


Mengkonsumerkan produk melalui ikatan sosial tidakkah memberi kesan pada jarak yang ukuran kedudukan masyarakatnya dibentuk oleh kasta yang terdedah kepada penguasaan ekonomi akibat pembiayaan pembangunan yang tidak memberi sumbangan untuk diubah nasib kelompok yang dilengkari kemiskinan kelaparan kemunduran oleh sangkar hutang milik negara.


Berani mengatur sikap bukan untuk memudar malapkan semangat yang pasti bersinar andai digilap untuk berdiri tanpa perlu dinaungi oleh payung agar tidak gentar menghayati kemampuan setiap diri untuk memperbaiki khilaf yang sudah sebati.


Walaupun dengan dokongan keagamaan jika menjadi bahan sendaan dalam mengukur nilai kemanusiaan oleh pembinasaan jiwa yang tidak berdosa, nyata adalah menjelaskan perbandingan antara insan beriman atau masih di dalam pencarian yang memberi ruang untuk saling bersefahaman agar adil kebenaran yang terlipat dalam catatan sejarah diselongkar untuk ditampilkan kesahihannya pada erti tragedi yang memungkinkan potensi setiap diri memperbaharui kebangkitan fahaman di dalam urusan Islam kerana awal kejadian manusia dari nabi Adam (alaihissalam)) adalah untuk manusia menjadi saudara tetapi oleh keengkaran Iblis yang mempertikaikan unsur bumi (tanah) sebagai lebih rendah dari unsur tenaga (api),persengketaan saudara mengorbankan insan yang jujur dan putaran terus berlansung oleh pengabaian sahih benar agama dari akidah yang satu.


Kini unsur yang dipandang rendah khazanah pemberian Allah terbukti lebih memberi manafaat apabila perbandingan sifat dilakukan dengan api yang memarakkan kepanasan yang ditunjangi kemahiran pemikiran semata-mata.

Tanah sumber menumbuhkan ketenangan kerana kemampuan sifatnya yang meresapkan jernih air hingga menakung menerbitkan mata air di lembah-lembah subur dipancar cahaya untuk menjadi bekal membina tenaga tanpa didorong pemonopolian.Tidakkah ini proses pelestarian teknologi yang disusun tadbir oleh Allah sebagai sunnatullah untuk manusia mendapatkan kebaikan dan bersyukur bukan diiringi oleh kedengkian?


“Untuk menzahirkan kesyukuran berikanlah kepada kerabatmu (yang miskin), orang-orang miskin dan yang bermusafir akan haknya,pemberian ini membuktikan keinginan mendapatkan keredaan Allah dan ia dilakukan oleh mereka yang ingin memperolehi kejayaan di dunia dan di akhirat.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s