Sulapan

Selama percutian yang  lalu  terselit pertanyaan yang tidak diluahkan.

 

“Benci betul dengan Manchester United. Jaki rasanya dengan pasukan ini.Meluat.” Anak-anak buah yang  lelaki berbual sesama sendiri.

Apabila ada siaran lansung yang melibatkan Liverpool Arsenal dan Chelsea malah Milan masing-masing termasuk para bapa menjerit dan saling riuh rendah dengan kemeriahan yang sentiasa mewarnai suasana kehairanan di hati para ibu dan anak-anak gadis.

Apabila badminton dilintas lansungkan muka-muka monyok toya cuka pahit dan kelat terpamer di wajah anak-anak muda ini.

Saat urutan siri Kelab atau Liga Asia Remaja gelanggang di ruang telivisyen tidak dipenuhi dengan sorak sorai.Ada yang di hadapan ada yang di belakang jyga di luar dengan aksi peribadi lintasan emosi sendiri-sendiri.Golf  lansung  tidak ada yang sedia menyaksi.

 

Berada di tengah Bandar Bersejarah ada pula terlihat bendera-bendera kelab-kelab ini di satu lokasi mewah.

 

Kelaziman bertanya terpadam.

Kelaziman ingin tahu tidak bernyala.

Kelaziman mahu jawapan tidak wujud.

 

‘Itu bukan pasukan bola tanah air kita.’

 

‘Itu juga bukan belia dan anak lelaki kita.’

 

Tersisip tergenang madu nan lunak,

“Dan Allah membuat isteri Firaun perumpamaan bagi orang-orang yang beriman ketika ia berkata :

Ya Tuhanku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisiMu di dalam syurga dan selamatkanlah aku dari Firaun dan perbuatannya dan selamatkanlah aku dari kaum yang zalim.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s