Umpan Di Air Tenang?

Sedang memikirkan bagaimanakah kaedah yang paling tepat untuk menjadikan Allah dan Rasul sebagai mentor kepada manusia dan alam yang menjadi mentee.

Tidak wajar hanya sudut aktiviti kehidupan dunia sahaja dipandukan oleh Mentor dan Mentee kerana pengkaedahan motivasi dan manafaat konsepnya hanya sehala bernatijahkan dari negara maju sahaja sehingga menjadikan dunia berbahagi dengan ketara di antara kaya dan miskin di kalangan warganya tetapi tidak kepada para penguasa.

Baru perasan mengapa banyak sangat buku PTS yang dibawa balik berbanding buku-buku penerbitan yang lain.

Lantas minda menjadi terlalu kritikal yang sukar dibendung sehingga terbit dailog-dailog di antara baris abjad dan konsonan :

“Jika anda meminta saya tidak mencatat lagi- anda wajar meninggalkan laman pencatatan buku harian yang ‘softwarenya’ dibeli secara sah dari jenis yang asli (bukan cetak rompak).”

Mencuba menyepikan kritikal rasa ditonton drama-drama Jepun dan Korea membuatkan minda  berujar sendirian dengan perlahan dibisikkan, bagaimanakah cara yang ideal mahu dibezakan hak milik peribadi jika dengan menggunakan perkhidmatan yang ditawarkan menjadikan alasan dan punca ia bukan lagi menjadi milik persendirian?

Menenangkan jiwa disusun semula abjad dan konsonan lalu menjadi bicara:

“Apabila kita hanya memiliki koridor sahaja bukan syarikat multimedia yang benar-benar bebas dimiliki oleh muslim ,susunlah kegelisahan di dalam hati apabila  setiap aksi dan tindakan didominasi/manipulasi/eksploitasikan secara tidak adil tidak benar di dalam usaha menjauhkan ummah dari fitnah di akhir zaman.

Tiba-tiba racun menuba sengsara deria.

“Ke mana perginya perempuan yang rambutnya putih, mak?”

“Hah !” terkejut dan tersentak.

“Lelaki yang berambut putih dengan lelaki hitam itu siapa yang lebih baik, mak?”

“Hah?” hela nafas kerana sakit perut mula bercampur dengan ketawa yang ditahan.

Mengenangkan tangan-tangan halus itu sedang melumuri minyak di perut diri berusaha melayan.

“Cikgu mengajar apa di sekolah? Adakah tentang apa yang ditonton di televisyen itu?”

“Mana ada. Adik fikir sendiri. Siapa yang baik di antara mereka, mak? Perempuan yang pakai cermin mata itu baik tak orangnya?”

Ketawa mulai bergema dan sakit perut terus hilang.

“Aduhai, anak mak.”

Diri mendakap erat berusaha untuk memindahkan kemelut dan dilemma anak kecil yang selama ini memerhati mempelajari di dalam diam setiap aktiviti yang berlaku di hadapan matanya ke dalam minda.

Sengsarakah anak ini di dalam bisunya?

Deritakah anak ini di dalam butanya?

Resahkah jiwanya di dalam ria dan senyumnya?

Gundahkah hatinya di dalam kebersalahan untuk tidak sedia memahami?

Siapakah yang sakit pada saat-saat yang terus berlalu ini?

Siapakah yang merana pada saat-saat yang terus tiba ini?

“Biar adik yang jadi presiden di situ.”

Nyaring ketawa sudah terburai dalam waktu sendu masih berbisa.

Anak itu tunduk tersipu-sipu. Entah apa yang bermain di benak minda dan hatinya sehingga memaksanya menyembam muka di dada ini.

Anda lihat bekas tinggalan rasa ketidak-bertanggungjawaban kita terhadap minda anak-anak yang diasuh tidak tepat tempat dan caranya.

Anda lihat hasil tangan tinggalan media tontonannya yang mencari rasa kebersalahan dan khilaf kita yang tidak merelevankan masa dan saat untuk mengasuh tradisi mendidik yang tidak lagi menempatkan kasih dan berbelas kasihan terhadap anak-anak yang masih muda dan mentah penegtahuannya.

Anda lihat buah tangan manisan tinggalan yang menjadi pahit di sudut minda anak-anak kita yang mulai membenci dan saling bermusuhan pada perkara yang tidak sesuai dan berbuka dulu (catatan ditulis semasa bulan Ramadhan 1430/31Hijriah (2008/2009) ……….

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s