Cerpen Metafora Pemonolog

9/11/2008

0524

 

“Adakah mengasihi bahasa sendiri dianggap assobiah?”

 

“Adakah mengusahakan kehadiran keihklasan untuk diri sendiri dianggap orang lain tidak berniat mendapatkan reda Allah?”

 

“Tidak bijak mengepung kebebebasan pemikiran orang lain dengan fikiran kita sendiri lalu apabila mahu melihat lengkauan jangkauan memandaikan warga dan negara sendiri dengan bahasanya sendiri wajarkah dinatijahkan tidak upaya berfikir dari ‘luar kotak’?”

 

“Penyelidikan sains lebih mendekatkan manusia kepada Allah.”

 

Minda berterusan berombak dari kocakan jiwa yang dikabusi oleh kabut debu yang halus pasirannya memedihkan mata.

“Wargamu masih dipandang dengan curiga walau di mana mereka berada. Penerbangan upaya tertunda hanya oleh rupa. Usia yang dibawah syarat, diakui bebas dari pengamanahan ibu bapa masih terpenjara oleh hanya curiga mata dan ternafi undang-undang dikuatkuasakan secara adil, mana upaya jiwa ini beroleh damai yang aman untuk tidak ditolak sangkaan-sangkaan yang silap itu.”

 

“Bahasamu tidak berkembang dan ia tidak diperakui sebagai bahasa perantara ilmu. Warga lain menggunakan bahasa sebagai alat meraih kekayaan kejayaan malah kekuasaan dengan kepesatan zaman penyelidikan teknologi eletronik dan kamu hanya tegar menjadi pengguna?”

 

“Anda khilaf mempergunakan cara begini untuk projek-projek sekolah yang tidak adil pengagihan di kalangan pelajar-pelajar di bandar dengan  di luar bandar yang tidak menjadi pemangkin terbaik untuk pembinaan proses meningkatkan daya kekreatifan dan intelek pelajar yang digunakan prosesnya untuk berterusan dimonopoli oleh syarikat-syarikat utama sebagai penaja.”

 

“Ini diskriminasi pengaliran keintelektualan pelajar yang tidak adil kerana wujud jurang perbezaan pendapatan dan sosial masyarakat yang merugikan warga anda. Buktinya negara barat lebih jauh ke hadapan berbanding timur (negara yang disekat untuk muncul sebagai negara maju) kerana keupayaan proses kreativiti yang mencipta kesempatan dan peluang lalu akhirnya yang menjadi warga yang kelaparan dipenuhi jangkitan penyakit, mundur, jahil di dalam kemiskinan berhutang hingga pelacuran menjadi pekerjaan, kanak-kanak menjadi buruh dengan upah yang rendah yang diashik pesonakan untuk menjadi berjaya kaya dengan bola/nyanyian digarap kepentingan diri dengan kemegahan. “

 

Bagaimanakah sumbangan-sumbangan sebegini mengaktifkan deria warga?

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s