“Tikar Emas Bantal Suasa Atau Berbantal Lengan?”

0927


Entah mengapa semakin rumit untuk didepani penghalimunan para pemolog citrareka ilusi jiwa.

Untai-untai rangkap peri minda ditutur sengaja dengan bicara bahasa.

Bahasa jiwa santunan agama tidak upaya diduakan kasih Pencipta tidak juga cinta para Kekasih mampu dinoda.

Serabut susun yang berselerakan bagaimana didaya untuk dihimpunkan?

Spontan rangkuman gelombang pancar suara menala desak resah untuk ditolak gelisah yang menyesak.

“Jelaskan berapakah keuntungan yang berjaya ditabungi andai Encik Hamba berurusan dengan kumpulan insan yang beramanah jujur tanpa kepentingan?”

Selaut relung indah pemandangan menikam mata.

“Cik Hamba Kelana, penggambaran Cik Hamba mengembara di Tanah Semenajung di Sgenting Kra perlu diakui wujud dua kuasa.”

“Apakah maksud Puan Hamba?”

“Cik Hamba mensasar untuk ditumpu kuasa yang mana?”

“Kiranya masih mentender sistem telekomunikasi.”

“Demi mewajahkan kroni.”

“Adakah ini hasutan untuk dilapiskan sebagai pengkhianatan andai berterusan warga didakwa bukan ‘kroni kepada negaranya’ berbanding kroni kepada penguasa?”

“Apakah kaedah penjimatan kos tidak bermakna amalan rasuah oleh berlebihan perbelanjaan untuk mengekalkan keselesaan ciri mewah gaya hidup atau paling mudah penjimatan itu terkandung maksud tidak mengamalkan riba untuk keuntungan yang diambil secara keterlaluan hingga ke peringkat menganiaya yang digambarkan dari pengambilan faedah signifikasi dari penyalutan sikap tamak.”

“Lalu bagaimanakah realiti sebenar yang perlu difokuskan oleh media dan medan ‘entertainment’ terhadap budaya kepenggunaan yang mensindromkan kemewahan tetapi perlu meraih tajaan dana dan tabungan untuk saluran berkebajikan warga dan negara miskin?”

“Lantaran alir arus-arus voltage masih tidak menyalur ke kebanyakan wilayah yang dibinasakan kemudahan pengangkutannya tetapi tegar untuk dibebani sengketa mengaut untung sesama penguasa.”

“Berapakah kos yang berdaya dijimatkan seandainya kemanusiaan itu bukan hanya di atas pembentangan kerja yang didasari falsafahnya sahaja?”

“Sesungguhnya upaya diusahakan ketiadaan kerugian seandainya berurusan dengan kelompok masyarakat konservetif yang tidak moden bersifat kekampungan yang jujur di dalam iman keyakinannya kepada Pencipta.

InsyaAllah upaya dihindari rugi.”

“Kembalilah kepada kebenaran agama akidah.”

Encik Hamba kelihatan bermuram durja. Dia tidak upaya menangkap maksud yang diberi makna.

Dia tidak tahu berbahasa.

One thought on ““Tikar Emas Bantal Suasa Atau Berbantal Lengan?”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s