Bahasaku Bahasa Melayu

Bagaimanakah rasa saat melihat se ekor kucing jantan yang besar dan garang rupanya sedang dibelasah dengan kayu oleh seorang lelaki yang berwajahkan tenang?


Sesudah selesai menunaikan apa yang menjadi janji, kedengaran bunyian yang menarik perhatian di saat fajar siddik masih belum melintasi garis lelangit yang masih menumpahkan cahaya suria kepada rembulan yang menemani kelip-kelip bintang.


Sebaik menuruni mata tangga kelihatan bangkai-bangkai bayi-bayi kecil ibu kucing yang baru berusia dua hari.

Bersama jiran kami berusaha melindungi se ekor ibu kucing yang bunting menanti hari lantaran ia disayangi oleh anak-anak kami.

Dengan keadaan rumah yang kecil rumah saya tidak mampu menumpangkan ibu kucing yang bunting ini yang sedikit masa lagi akan menambah bilangan keluarganya.

Sesekali seakan sombong dan angkuh menerjah ke minda apabila rumah yang besar dianggap kecil, rumah yang luas dirasakan sempit sehingga dilaga-lagakan mimpi untuk memilki beberapa rumah lagi yang lebih besar lebih selesa dan miliki kelebihan yang berbagai-bagai untuk menampilkan imej peribadi sesuai dengan sifat dan ketokohan untuk dikenali.


Masih sedia lirik mata yang menilai luaran menjadi sifat pemuja. Idola pemotivasi estim sihat mesti miliki nilai peribadi namun bukan semua yang benar-benar sudi untuk menyukai … bila ia bukan dibawakan oleh ciri-ciri peribadi yang diingini… masih tersua wajah-wajah mulus air muka peribadi yang tidak mengejar kepopularan diri … penuh dengan rasa rendah diri walau disepikan oleh liputan media yang autoritinya buat melindungi cela-cela kuman parah luka psikologi yang diasah tajam oleh asakan dilemma buat suntikan yang memelihara khazanah sekuturunan namun bervariasi bangsa.

“Aku malu dengan semua ini.”

Ujaran minda tidak diendahkan apabila bapa kucing yang besar itu seperti kehilangan tenaga memandang tepat ke mata ini minta dikasihani.

Mulutnya berdarah. Pintu yang dibukakan untuk membolehkan ia keluar tidak mampu difahaminya.

“Mengapa tegar kamu memakan bayimu sendiri? Kamu pembunuh yang berlindung di sebalik rupamu yang  gagah. Bukankah kucing betina itu kamu yang gauli hingga tiga ekor bayi kini dua sudah menjadi bangkai?

Apakah lantaran masih banyak benih yang engkau akan taburi maka keserakahan ini sedia dikau perjudikan untuk berterusan nasabmu bernasib malang tetapi keturunanmu tetap tidak terbuang. Engkau dari benih kacukankah atau dari benih yang asli?” marah jiwa tidak mudah ditahan lagi.

Kiranya  masih bahasa  menzalimi  bangsa.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s