Haruskah Mati Kerana Budi?


1/1/2009

1101

“Anda tidak wajar menjadikan reaktor nuklear alasan untuk menghalang kebangkitan Kesatuan Negara – Negara Muslim Se Dunia dari bersatu yang upaya menawarkan keamanan atas amanah untuk jujur mentadbirkan dunia ini demi menyahut cabaran dari kesan-kesan diterma barukan aliran suber-sumber tenaga.”



“Zaman yang sakit atau ummah yang sakit?”



“Anda fikirkan sendiri dari pemanasan suhu dan pencemaran, dari pemindahan dan pengedaran bahan toksid, cluster, kakisan logam karat, tumpahan kebocoran sistem industri petroleum oleh dasar yang tidak adil polisinya, kemajuan persenjataan terkini yang terfokus hanya di wilayah simpanan takungan petrol sehingga cenderung  ke arah tercetusnya ‘perang thermonuklear’ untuk diiimbangkan semula ekonomi mengekalkan pendominasian.”


“Mungkinkah kepimpinan yang sakit dan sentiasa hilang upaya untuk digubal dasar-dasar pencemaran alam dan sekitar yang lebih tegas adil dan berprinsip untuk diaktakan oleh hukum-hukum dari prinsip Islam sementelahan konflik memenjarakan pesalah telah menganiaya sosial masyarakat apabila kesalahan tidak disabitkan.”


“Isu yang menjadi moral adakah kesediaan islamis, sosialis, komunis, zionis, materialis, atheis, barat dan timur berkerjasama seperti yang digambarkan pada sesetengah isu tetapi jelas tidak berlaku di dalam perlaksanaan berpolitik, tidak mencabar kesungguhan peradaban untuk bebas dari kepentingan yang diusahakan?”


“Adakah anda bermaksudkan seperti resolusi Deen Ilahi yang menggabungkan kesemua agama untuk didakwa ia adalah Islam atau United Nation yang tidak terimpak Islam sebagai cara hidup?”


“Akidah saya tetap tidak membenarkan pensyirikan berlaku.”


“Anda tidak yakin atau masih berterusan menuduh?”

“Beranggapan  penyelewengan tata bernegara untuk mengamanahkan agama tidak dilakukan dengan sempurna.”


“Tuduhan?”


“Ya benar memang tuduhan.”


“Alasan?”


“Hanya dengan demokrasi sahaja anda telah membunuh jiwa wanita dan anak-anak dan warga awam yang tidak berdosa.

Hanya dengan diplomasi sahaja anda telah membiakkan jumlah pelarian dan kehilangan tanah untuk didiami.

Khemah dan canvas mewujudkan pasaran guna tenaga tidak yang tidak mahir untuk kekal upah yang rendah.”



Ooo ya?”



Sedang sakit hati!”


“Mengapa?”


Berpunca dari semua ini kebebasan sosial telah mengancam kemuliaan wanita kami.”


“Salahkah?”


“Generasi kami bergilir ganti semakin meragui agama mereka.”


“Bahasa kamu tidak berkembang.”


“Bahasa kamu menjajah pemikiran kami. Sudah lebih 1400 hijrah masih isu bahasa kamu memundurkan pencapaian berinovasi kami.”



Bukan salah kami.”



OOO ya?”


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s