Sehingga Tiada Fitnah Lagi

Beberapa malam yang lalu saat sedang  bermundarmandir di lokasi pelancong di sini… terdengar sinis tertawaan lelaki muda tempatan terhadap apa yang dipandangnya…

Mengapa ya..

Seni merendahkan diri yang tanpa pesona? …

Ya sekular dan mata nilai yang mengukur …

Ada perubahan? Belum, belum ada perubahan lagi.

Tanpa maksud membenihkan  amarah, izin dipohon menyantun kata dengan manis bicara, sedang  dicambahkah hiburan bertema pempopularitian idola di bumi anbiak ini atau diujar bumi jejak-jejak solihin tabiin?

Atau amarahkah dirasa tatkala ditanya bagaimanakah upaya dihayati pengintegrasian peradaban berbudaya untuk moral menjiwai akal dan dibangunkan nurani untuk berakhlak?

Andai amarah mu tiada bernyala ingin diujar tanya lagi bagaimanakah mahu menjiwai keremajaan pada pepatah yang berkata usia kehidupan baru bermulanya pada sekitar usia empat puluhan?

Lalu bagaimana ingin diwujudkan persamaan di antara usia dengan teladan?

Bagaimana pula teladan dicirikan apabila kudwah hasanah menempatkan hukum-hukum bukan pada aspek praktikal, “love their neighbour by making love but love their neighbour like love theirself.”

Marahkah lagi?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s