Angan-Angan Mu Bukan Mimpi Ku

Masih kesal setiap tindakan urusan perlu berkiblatkan kepimpinan yang ditentukan piawaian haluannya.

Apakah kita dilahirkan untuk sekadar berada di pinggiran sahaja?

Apakah kita dilahirkan untuk sekadar bertumpangkan redupan naungan orang lain sahaja?

Di manakah silapnya apabila ummah kehilangan mercu tanda penanda yang telah diberikan oleh Pencipta dunia ini yang diistimewakan pemilihan dan permaktuban bahasa Al-Quran sebagai bahasa rasmi syurga?

Isu syurga isu masa hadapan yang bermodalkan tarbiah pendidikan rohani jasmani.

Apakah akidah tidak membangunkan peradaban?

“Berpeganglah dengan kukuh kepada agama yang telah diwahyukan kepada mu. Sesungguhnya kamu berada di jalan yang lurus. Sesungguhnya Al-Quran itu benar-benar satu kemuliaan besar buat mu dan bagi kaum mu yang di akhirat nanti akan diminta kamu mempertanggungjawabkannya.”

Isunya apabila masa hadapan setiap jiwa dan negara masih mahukan diadaptasikan kepada perencanaan-perencanaan di luar lengkungan Islam, bagaimana mahu dan upaya diserlahkan kemandirian dan kebolehan diri dan raga juga watan yang berada di dalam lengkungan Islam itu sendiri?

Sudah banyak negara yang merdeka dan membangun dengan jayanya di peringkat sejagat namun masih memerlukan pengeluaran dan penempatan pelajar ke luar negara yang membuktikan masih tertinggal banyak lagi ruang-ruang kosong yang tidak dipenuhi oleh negara itu sendiri untuk memangkinkan fungsi diri warga. Moral yang jujur lebih memerlukan bagaimanakah diusahakan agar warga yang tidak berkarier dan tidak berjaya melanjutkan pengajian lanjutannya dibantu diberdayakan usaha untuk digalakkan turut sama bersaing secara sihat dan bertenaga di dalam masyarakat.

Potensi dan kemahiran teknikal amat berbeza dengan penumpuan sepanjang tahun di dalam kelas semata-mata kerana tidak semua berpeluang untuk memasuki pasaran pekerjaan sesuai dengan bidang pengajian yang didalaminya.

Isu susila yang mempengaruhi menerusi politik telah menjadikan kepekaan dan kesedaran berkurangan di kalangan warga sehingga terabai kumpulan yang perlu disasarkan untuk didorong berkeyakinan kerana sektor perburuhan juga memerlukan pendekatan pemikiran secara professional untuk dirasionalkan fungsi dan peranan mereka sebagai pembina negara.

Profesional bukan lagi perlu menjadikan warga diasingkan mengikut kelas dan status diri kerana perwatakan yang terampil oleh sifat jujur amanah turut dimiliki oleh mereka.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s