Ahli Bersekutu Sendirian Berhad Seorang Lelaki/Perempuan

Takbir,

Tidak menggugah iman bila dicabul

Tatkala

Kamar-kamar siber dilanggani mengatur

Sopan seorang suami menghela tulang-tulang urat daging dan otot tersembul

Saat

Ruang-ruang syahadah giat digempur

Kasar seorang isteri menghela adab susunan adat disembunyikan syaja’ah sehingga menjadi musyghul

Pabila

Medan-medan duniawi mengusir roh sakinah umur.

 

Anak-anak menghela nafas thaiyyibah dijejaki hakikat dengan syugul

Kami ini terlahir tanpa cintakah?

Kami ini pati kental yang tersisa dibuang  percuma jugakah?

Kami ini isi perjanjian dengan Tuhan atau janji temu pacaran?

Kami ini apakah ertinya buat Ayah?

Sedang lelah Ibu tidak pernah sudah

Menyantuni murka Tuhan dengan terus menyembah.

 

Kakak,

Kita kekal bersaudara dengan kalimah thaiyyibah

Tuhan menegaskan pada surah istimewanya untuk Kakak, An-Nisaa

Apabila Kakak dan Ayah

Menjauhi dosa-dosa besar yang dilarang

Semua dosa-dosa diampuni

Kakak dan Ayah menjadi mulia.

 

Kakak,

Hati yakni qalbu ada dosa besar dilarang dihayati diamalkan

Syirik kepada Tuhan

Bila kekal di dalam maksiat kepada Tuhan

Tidak takut pada hukuman Tuhan.

 

Kakak

Lidah yakni tutur bicara lisan dilarang dihayati diamalkan

Menjadi saksi bohong atau palsu

Menuduh zina

Melakukan sihir

Bersumpah palsu yakni membenarkan yang batil dan memalsukan yang hak.

 

Kakak,

Perut yakni tempat tersimpan makanan ada dosa besar dilarang dilakukan

Meminum arak dan setiap yang memabukkan

Membelanjakan harta anak yatim secara aniaya

Memakan riba dari faedah untung yang aniaya menzalimi.

 

Kakak,

Aurat yakni kemaluan ada tempat untuk dosa besar yang dilarang

Zina yakni hubungan jasad bukan dengan pasangan sah pernikahan

Liwat yakni penzaliman yang mengundang pembiakan penyakit dan kesakitan.

 

Kakak,

Tangan juga upaya berhimpun dosa kecil yang mengekalkan dosa besar

Bila

Membunuh

Mencuri.

 

Ayah

Kami tidak faham bila kaki juga miliki langkah-langkah dosa-dosa

Selain saat berpaling kaki lari meninggalkan medan peperangan.

 

Kami,

Tidak lagi perlu dijadikan alasan

Atas dosa-dasa keterlanjuran

Bila

Ianya bukan disengajakan

Malah

Direncanakan.

 

Kami,

Harta yang menjadi perwarisan.

 

Ibu,

Nusyuz sering minta dierat dakap buat mu

Gusar diujar tidak tahu bersyukur

Ada rumah cukup makan berpakaian itu sudah sempurna

Lazim ditabiatkan.

 

Ayah,

Nusyuz kini mohon pada mu diserta iring

Upayakah kata ujar ini dilihat bagai pesanan wasiat iman?

Minta dipisah kamar peraduan

Lemah kami pada hati untuk tidak membenarkan diri mu

Dilibas walau dengan sehelai benang

Sedangkan

Cemeti

Adalah layak buat sebuah kedurjanaan.

 

Ayah,

Nusyuz mu

Tidak meluak nafkah mu zahir dan batin

Terganggu ke atas mu

Tetapi

Ibu juga yang menghadamnya.

 

Kamu,

Bintang mu pasti bukan setaraf haiwan

Bintang mu tentu dengan iktiraf kurniaan

Namun

Demi kerahsiaan…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s