Ekspresi?

Mata-mata itu tilikannya meresahkan sehingga langit biru  kelihatan gelap dan suram.

Minda-minda itu susurgalur susun aturnya mulai terungkai dari ikatan jalur saraf medula dan ia mengesankan sukma jiwa yang melantun gema sayu…

“Mengklonkan Imam Mahadi sebagai mesin-mesin untuk menguruskan wilayah-wilayah yang disempadani oleh dasar imprealis sesuatu yang bukan lagi rahsia.”

Mata-mata itu mulai mengecilkan retina akibat ‘hypertention’ natijah lelahnya menumpang jendela yang separa terbuka dan oleh katup yang sememangnya menjadi sifat.

“Apakah dikau rasakan kerana Nabi Isa (as) akan menggunakan bahasa inggeris menjadikan begitu aktif pendualisme dan pentripplism bahasa diwujudkan?”

“Kamu wajar tahu setelah pembinasaan bahasa ibunda, bahasa perantaraan hubungan antara masyarakat tidak mengilmukan keberanian kerana ilmu bahasa itu tidak mengasah kemandirian.”

Penjara hati dengan rona luka umpatan diri yang ditabur hanya janji asuhan iri, tatkala muafakat di sudut demokrasi hanya memihak-mihak secara kroni.

“Dikau mengumpat siapa?”

“Diri,keluarga dan kerabat sendiri.”

“Nekad dan sungguh berani!”

“Untuk apa melindungi yang jelas salah beralaskan gusar dikhianati?Bukankah itu jelas khilaf untuk diwarisi?”

“Usah disimpan di dalam hati andai bukan itu yang terpendam menjadi rahsia peribadi.”

“Apakah sistem pajakan kontrak transaksi sewa beli harta tanah rumah upaya menyahkan hak milik kekal pemilik yang asli?”

“Simpanlah separuh kesedihanmu.”

——————————————————————————————————————————————

Kemboja meluruh

Redup meneduh

Hati birat melusuh.

Harum barus

Hidu menusuk terus

Jiwa inginkah telus?

Sesal yang malar

Parut mencalar

Dek terlalu menyelar.

Kemboja kan segar

Didakap dengan gelar

Segala kesukaran telah berpagar.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s