Preskriptif

Kocakan mindanya masih mahu dipersendakan tatkala 23 Jun lalu  nyalaan yang memfungsikan satelite  mulai bernyala semula setelah hampir lebih dari lima bulan paparan nyalaan itu tidak bernyala di laptop.

Pagi ini minda seperti disengajakan kocakannya tatkala sekali lagi latar belakang asal laptop berubah dan pemadaman keseluruhan paparan laptop menjadikannya hanya berupaya berfungsi di dalam keadaan ‘save mode’,menjadikan laptop pertama digunakan.

“Menyebarkan virus di laptop bukan kerja orang bijak. Ia usaha sifat tamak,”merengus minda ini dengan kekesalan.

Pernah skrin fungsi sesentuh untuk imej ikonnya  secara tiba-tiba dicadangkan sebagai pilihan sedangkan laptop ini tidak menyenaraikannya sebagai sebahagian dari program yang dibekalkan semasa ianya  dibeli.

Seperti wujud budi yang minta dibalas sedangkan tidak terasa wujud jasa yang perlu digalas oleh sesiapa.

Kasih Kekasih SAW membisik,”ummatku, setiap hari wujud saat kewajiban untuk menderma walaupun mengutip sampah dan duri di laluan awam kerana setiap pagi akan ada dua malaikat yang mendoa agar diberikan ganti buat mereka yang menderma dan malaikat yang satu lagi mendoakan agar dimusnahkan harta para pembakhil.”

“Suci batin bermulanya dari mana minda,”jiwa yang tidak pernah letih memperingatkan.

Lalu sekitar jam tujuh pada tarikh 22 Jun dinukil bicara bersantun kepada seseorang yang tidak ketahuan rupa dan dirinya :

Selama manakah tekanan ketenteraan diperlukan bagi tujuan politik dan ekonomi di wilayah, perairan, sempadan udara dan angkasa rantau Cik Puan ini?

Bagaimana pula pendirian Cik Puan- Cik Puan  terhadap kekayaan hasil bumi Teluk yang gagal digunakan untuk membasmi kemiskinan, kemunduran, kelaparan/kebuluran lantaran tidak ada kuasa beli, butahuruf, ketidak sediaan wanitanya berintelek dengan sifat-sifat iman (kerana dari sudut pandang ini ahli kitab begitu terzahir di Teluk) telah diabaikan di kalangan warga muslim di seluruh dunia.

Adakah kekayaan minyak barakah dari keturunan anbiak tidak menjadi hak muslimin menikmatinya yang telah kehilangan hak-hak bernegara dan berwarganegara?

Bagaimanakah langkah-langkah kemajuan pembangunan menurut Cik Puan-Cik Puan di wilayah perkhemahan kanvas-kanvas yang majoritinya dari keturunan arab?

Apakah makna kebebasan apabila tidak upaya dibezakan yang hak dan batil, antara dosa dan pahala, antara neraka dan syurga, antara undang-undang dengan tuduhan tanpa bukti, antara bias dan fakta sifat media, antara peradaban dengan tiadanya nilai budaya etika membenarkan bahasa ibunda bebas bersuara dan antara kehilangan merdeka kerana rela minda ‘dipenjara’ saat demokrasi hanya merupakan percetakan penguasaan bangsawan ke atas warganya?

Warkah itu diakhiri dengan pertanyaan mengapakah perlu dikecilkan ruang untuk menulis?

Sehingga ke saat ini tiada balasan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s