Cerpen Beku Yang DiSejatkan

Mata kami tidak pernah bertentangan. Tidak pernah juga kami saling bersapaan. Sememangnya tidak pernah ada perkenalan. Ia hanya monolog panjang yang beramah tamah di antara indera rasa dan minda. Sendirian.

Selama ini mana ada perjanjian untuk diperakui hak di antara kita dan tidak manis andai mahu didakwa wujud pengambilan  pertukaran hak.

Mengapa?

Sempadan angkasa digariskah dengan warna tertentu sedangkan masa dipinta berhala tuju?

Senyum lagi.

Oh itu cuma mimpi-mimpi yang dipintal untuk berdiplomasi di dalam demokrasi.

Dengan menggunakan teknologi?

Senyum lagi.

Maknanya dikau mengakui dengan sah dan penuh kewarasan bahawa benarlah wujud penceroboh yang menggunakan setiap kemudahan radas untuk menafikan hak-hak berperibadi?

Kali ini dia tertunduk tersipu-sipu.

Apakah dikau menyangka isu menang dan kalah yang sering difikirkan oleh wanita?

Dia menggunakan kaca mata hitam bagi menutup rasa termanggunya.

Apakah dikau hanya memikirkan tentang takluk jajah sang juara sahaja yang berada di minda wanita?

Tiada senyum lagi.

Adakah dikau tahu hak yang dikau tuntut itu bukan menjadi hak saya malah padanya terhimpun hak-hak mereka yang teraniaya?

Adakah saya perlu menyaringkan suara untuk berkata bahawa terjamin  kesejahteraan dan tidak wajar digusarkan apabila hak-hak yang teraniaya diletakkan menggunakan hak saya?

Adakah dikau tahu saya tidak akan menuntut walau sebesar hama apa yang tidak mahu dituntut oleh saya?

Apakah kesemuanya ini wajar dinyaringkan?

Ambil apa sahaja yang kamu mahu tetapi usah berani mengambil hak-hak mereka yang teraniaya dan miliki hak untuk berharta! Dan usah berani menggunakan hak yang teraniaya untuk usaha yang membawa dosa.

Dikau tahu bagaimana akhirat dianjur kita bergagasan?

Ia adalah kerana setiap catatan itu pastinya ada di kanan dan kiri bahunya manusia.

Kali ini dia gugup dan daku yang berbicara ini  juga turut merasakannya.

Dikau tahu tanpa mahir berbahasa inggeris kita masih bernama manusia kerana maruah itu bukan terletak pada darah keturunan semata-mata.

Ya saya tahu darah manusia sama warnanya.

Jika begitu usah menuntut apa yang memungkinkan ia milik mereka yang teraniaya.

Dikau juga memanipulasikan demokrasi.

Ini adalah kerana maksud perluasan demokrasi mu itu semakin mengelirukan. Keadilannya bukan buat semua tetapi berpihak-pihak ia terlaksana.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s