Orang Asli Bukan Hamba Abdi

“Marahkah jika diujarkan sesuatu?”

Matanya tajam menikam rasa.

“Apakah tidak upaya dibuka perbicaraan ilmiah bagaimanakah Amerika upaya didakwa sebagai negara fasad?”

Dia ternyata tenang. Mungkin saat soalan ini ditanyakan dia mulai memikirkan kesahihan dan bukti sehingga mendapat gelaran begitu.

“Apakah pula pandanganmu?”tiba-tiba dia mengujarkan tanya kepada ku.

“Adakah tidak mempedulikan perintah-perintah Tuhan wajar menjadi keunggulan untuk manusia berpengetahuan? Adakah dunia ini memerlukan tema fantastik yang bersumberkan imaginasi sahaja bagi mentabiatkan ‘kegilaan’ sebagai proses memberdayakan intelek”?

“Dikau keterlaluan!”keluhnya perlahan.

“Dengarkan kata-kataku  sebelum dikau bersetuju bahawa universiti-universiti di Asia lebih berdaya dan unggul sudut kemanusiaan dan ketoleransiannya.”

“Walaupun setengah di antara mereka dibelenggu beku oleh AUKU? Dan malang sekali dikau tidak menyedari bahawa bagi mengungguli kemanusiaan diperlukan pembiayaan. Terutama sekali saat tertimpanya  bencana dan isu kemanusiaan, diperlukan penglibatan awam untuk mendapatkan sumber dana sementelahan biayaan sukan dan liga terzahir seperti  terurus perencanaan keewangannnya,”sinisnya menceriakan jiwa ku.

“Apakah yang menentukan jati asli diri berperibadi insan apabila tidak jelas identiti pengenalan dirinya? Bagaimanakah kita bersedia menjadi warga yang tidak beridentiti di tengah jenayah moral dan kecelaruan masyarakat yang tidak mengenali erti kemerdekaan raganya? Dan apakah sememangnya tiada tabung khusus dari peruntukan PBB dan Negara Utama Industri juga Kesatuan Menteri-Menteri Keewangan Negara Kaya yang selama ini sedia berfungsi dalam mengawal harga sumber utama tenaga yang mengupayakan mereka membaca potensi pengoptimuman arah edar aliran sumber sedangkan bencana-bencana alam juga tidak sukar diketahui melalui musim-musim ia melanda dunia?”

“Apakah kewajaran diwujudkan imej pembentukan makna berpengetahuan apabila  ia sinonim kepada barat yang sedia menjualkan analisa pentelaahan dasar-dasar luar negara mereka untuk diundang pembicaraan yang digunakan secara bebas oleh pelajar-pelajar yang digalakkan melakukan pengkajian melalui projek-projek yang meningkatkan prestasi sesebuah jabatan untuk saling bersaing mendapatkan pembiayaan.”

“Adakah itu bermakna mereka menjual rahsia negara menerusi pendidikan?”

“Jika pelobian kepimpinan mereka  perlu dijana dan ditermakan adakah ia merupakan rasuah?”

“Ke manakah arah yang mahu dihalakan tatkala pusat pengajian  yang dianggap hebat antaranya kerana membolehkan warga berjati-aslikan peribadi mereka dengan lenkungan budaya dan adat resam pengukuhan dari agama. Keluhuran berperibadi dengan manhajnya yang jelas. Matlamat dan niatnya yang  jelas.”

“Teladan. Mereka tidak dapat melihat teladan yang dapat dicontohi. Mereka hilang rasional oleh tindakan pemimpin. Masyarakat juga kurang memberi kepercayaan.”

“Sehingga diabaikan bagaimana proses-proses membangunkan sebuah negara masih menempatkan kumpulan-kumpulan tertentu sahaja untuk mendominasikan kekayaan dan mengurus tadbirkan keewangan yang mewujudkan kelompok negara ke empat dunia?”

“Ada di antara mereka tidak upaya sampai ke peringkat itu malah tidak mengetahui di manakah selama ini kelompok negara  mereka diletakkan dengan menghitungkan jumlah lamanya memiliki kemerdekaan yang dibandingkan dengan  jumlah  bebanan tanggungan hutang yang bermula dari generasi mana ia ditanggung sehingga generasi mana ia akan diwariskan.”

“Menggalas beban hutang juga menjadi wajib sebuah institusi pendidikan? Ia tidak melahirkan jawatan Khalifah bahkan menawarkan lesen kependudukan.

“Khalifah  jawatan yang bukan dikhususkan buat kuasa semata-mata tetapi sudut kemanusiaan yang akal nuraninya diberdayakan dengan kefahaman menyedari pembangunan selidik kaji demi kemanafaatan berpengetahuan dilahirkan oleh agama.”

“Lesen boleh diberikan tetapi kewarganegaraan bukan lesen yang boleh dikomoditikan lantas hak-hak pelajar tidak wajar diabaikan kerana mereka juga menawarkan potensi-potensi baru di dalam kegiatan antara manusia.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s