Syuuuhhhhhhhh Diam!

Wahyu dari langit adalah pemberian dari Allah untuk manusia yang menerusi Nabi Ibrahim (as) dinyatakan kandungan suhuf-suhufnya iaitu :

“Wahai Pemimpin/Raja/Pemerintah/Presiden/Perdana Menteri/Putra/Putri dan hamba sahaya,

Sekiranya terjadi diabai hingga terlupa akan hak-hak Allah yang semestinya ditunaikan, sesungguhnya Allah tidak memilihmu untuk menjadi pemimpin agar kamu mengumpulkan harta dunia sehingga berlegar di antara kamu sahaja (mungkinkah kroni/nepotisme), tetapi Allah mentakdirkan buatmu menjadi pemimpin supaya tidak terkabul doa-doa dan permohonan mereka yang teraniaya yang dipohonkan kepadaKu (Allah) kerana Aku (Allah) tidak akan menolak permohonan dan pengaduan permintaan juga doa-doa yang disebabkan oleh penganiayaan biar pun doa itu DARI SEORANG YANG KAFIR/TIDAK BERIMAN.”

Bukankah ini catatan usang suhuf Nabi Ibrahim (as)?

Sudah berapa lamakah  Rasul SAW meninggalkan kita apakah kita semakin melupakan baginda atau perlu mencari pengganti Rasul SAW? Andai dikau tidak mahu berujar tentang sejarah daku tidak sudi berbicara tentang masa hadapan.

Seolah-olahnya dikau mengugut!

Seperti yang dikau mahukan bagaimana benarnya penjagaan politik melalui demokrasi?

Salahkah mengenal sifat-sifat baru?

Millenium nanti bagaimanakah demokrasi akan diorientasikan sesudah fungsi dan peranannya sebagai alternatif pilihan masih membimbitkan perjuangan bernafsi-nafsi yang membentuk perkumpulan-perkumpulan tertentu hingga di dalam sebuah negara hampir kebanyakannya akan menggambarkan wujud perpisahan antara warga yang senegara.

Masih dibelek catatan lama. Semakin tidak bernyala hasrat mahu berbicara lagi.

Meminggirkan sejenak sudut ekonomi (ekonomi adalah antara asas kemahiran oleh keberkesanan pendidikan tetapi menzahirkan penguasaan eliet), pendirian dari penghayatan agama di negara-negara yang menjadikan Islam sebagai agama rasmi sudah semakin dalam meninggalkan bekas dan kesan yang menterjemahkan pencemaran budaya sehingga tindakan-tindakan pencerobohan terhadap pegangan nilai-nilai amat mudah disempitkan oleh ketidakpekaan terhadap pemahaman bagaimana hak dan kebebasan perlu dipelihara.

Penyelewengan melahirkan kebenaran seandainya bukan atas kesedaran lantaran kesediaan memilih, pasti pengurangan  kesengsaraan dan penderitaan ummat upaya dilakukan oleh kemahiran tinggi peradaban yang telah dihayati oleh kemajuan fikiran, namun apabila keadaan adalah di sebaliknya ia jelas mempaparkan pendidikan dari Allah sebagai peluang bagi mendapatkan petunjuk.

Peradaban telah merundum tatkala moralnya cela tidak beretika.

Maksudmu manusia moden tidak bersusila?

Kita tidak punyai sifat malu.

Bagaimanakah mahu melihat bahawa pegangan polisi yang mendasari analisa-analisa hingga berbagai ketetapan dilahirkan selama ini upaya mengasah mida untuk berpendirian hingga mampu mengawal dan membendung fikiran tetapi menjadi sempit oleh tiadanya nilai  piawaian yang adil lalu membina kesukaran dan ketidak-bolehan mengadun fikir bina idea yang lebih berani dan agresif bukan untuk menjadi radikal pada perilaku tetapi agresif untuk membentangkan ketidakjujuran menyeimbangi di antara kemahuan dan tanggungjawab yang menjadikan masyarakat sentiasa di dalam kepincangan oleh ketidak-sediaan untuk lebih berhasrat melahirkan sifat-sifat insan di dalam jiwa warganya?

Asuhan yang mencanai doktrin berbagai fenomena pelbagaian citrareka adakah turut menterjemahkan sikap saintifik berasaskan sangkaan dan dugaan fakta oleh pembuktian yang tepat namun masih samar kebenarannya?

Bagaimanakah buku-buku polimik penindasan politik yang dizahirkan secara haluminasi upaya dilakukan pembetulannya apabila sikap jumud dan statis sering dilahirkan hingga pengkaryanya tidak ditunjukkan jalan untuk bertaubat dan disedarkan ‘kemurtadannya’ adalah atas tradisi penghayatan akal semata-mata untuk disahihkan sesuatu pendirian?

Lalu benarkah di dalam pasaran, berspekulasi diperlukan untuk mengukuhkan nilai tawaran yang diselaraskan bagi memenuhi kehendak permintaan?

Bagaimanakah tanggapan yang dibenarkan untuk berspekulasi?

Adakah menerusi pemalsuan terhadap nilai tawaran yang bernatijjahkan dari rasa bimbang akibat dari tindakan-tindakan?

Adakah menerusi usaha-usaha baru yang mensasarkan kualiti sebelum wujudnya penolakan permintaan terhadap tawaran akibat persaingan yang tidak sihat di dalam pasaran oleh kehilangan nilai mutu pada tawaran itu?

Bagaimanakah benarnya kaitan di alam global ini apabila kehilangan semangat kebersamaan yang universal akan mencetuskan ‘sikap diktator’ oleh keinginan untuk terus menguasai?

Bagaimanakah mahu dilihat kerelevanan penggabungan sistem dua parti apabila pemusatan dan pengawalan kuasa secara esekutifnya hanya ke atas seorang pengendali urustadbir sahaja?

Bagaimanakah upaya dihindari penindasan politik yang berlaku berimejkan diplomasi yang demokrat keanjalannya?

Sejauh manakah hakikat bahawa pendominasian hanya sesuatu bangsa sahaja pada sudut ekonomi dan politik lebih cenderung untuk pemupukan nilai fanatik oleh konflik individu akibat dari persaingan mendapat dan mengekalkan untuk memelihara pengaruh?

Bagaimana pula mahu difahami kemungkinan-kemungkinan wujudnya permuafakatan di alaf ini adalah antara muslihat/akur janji/metrai janji/ bagi penyampaian maksud sesuatu tujuan lantaran tidak mudah terhindarnya kesan peninggalan sejarah yang saling memperalat dan diperalatkan adalah kelaziman yang normal di zaman moden dari kalangan moderat?

Bolehkah diam?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s