Personal Peribadi Lagi Individual?

“Marahkah andai daku bertanya?”

“Tanyalah.”

“Dengan kekalahan satu berbanding menang di enam atau tujuh kerusi perlukah pungutan pendapat untuk mewakili sebuah parti yang mendapat sokongan dan penentu arah politik tanah air?”

“Maksudmu?”

“Adakah benar hanya Malaysia satu-satunya negara yang masih memiliki pengundi pos semenjak 52 tahun yang lalu dan setelah 12 tahun mengadakan pilihanraya?”

“Bagaimanakah berdiplomasi dengan ‘boneka’ yang dilahirkan oleh demokrasi?”

“Dakukah yang dikau maksudkan sebagai boneka atau kefanatikan mu yang sukar mengabai iktiraf yang telah tersalut ke bahu sehingga perlu mengampu diungkap perlu?”

“Pengiktirafan bermakna perlu adil.”

Semakin mahu dipusarakan sahaja bicara-bicara itu.

“Bantu daku buat dicari jawapannya bagaimanakah didepani kemunduran langkah kita yang berterusan tidak bersedia menjadikan undi untuk menegakkan perundangan syariat khususnya di kalangan muslimin buat ditolak kaedah Amerika dan England yang memperbaharui pengurusan kekayaan menerusi demokrasi?”

Diamnya tabiat yang mudah diteka jawapannya.

“Adakah kerana kelemahan yang berterusan dari sistem pendidikan yang tidak berpradigma untuk mengidentitikan iman sebagai kaedah yang melahirkan warga?”

Dia kiranya antara pembekal pelayan-pelayan jasad yang menjadikan daku banyak membazir waktu mencari hala untuk saling bersatu pada saat ummah semakin menjadi medan yang tersejatbeku.

“Apabila dinyatakan tentang iman adakah wajar diliberalkan Islam ke atas muslim seperti mana telah menjadi tabiat agama lain dileberalkan sifatnya? Juga tatkala diujar bangsa (dalam hal ini merujuk melayu) adakah diabaikan ummah yang terkandung di dalamnya pelbagai jenis etnik yang menggambarkan keseluruhan penglibatan manusia saat perkauman bangsamu itu mengelirukan waras akal ku! Apabila wadahnya ialah kaum dan bangsa juga keturunan sahaja bagaimanakah dituntut kebertanggungjawaban terhadap ummah?”

“Diri mu semakin memualkan!”

“Tanda perseteruan di antara kita? Pelobian itu telah mempariahkan seluruh minda warga dunia. Daku berasa jelek!”

Catatan ini hilang dua hari lalu setelah selesai proses mengirimnya di blog bertajuk Di Masa Mendatang Demokrasi Tidak Lagi Diperlukan (lebih kurang sahaja kerana sudah lupa)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s