Merdekakah Jika Perlu Bertongkat Dengan Kuasa Luar?

9/3/2008

Keaiban yang paling besar apabila tidak memahami tujuan pilihanraya adalah amalan demokrasi yang memberikan amanah untuk dipertanggunggjawabkan kewajiban berkebajikan kepada marhaen di atas kekayaan negara yang membentuk warga yang berdikari tidak perlu bertongkat kepada pembiaya-pembiaya yang menatijahkan kemiskinan andai globlalisasi itu benar-benar adil dan saksama.

Apa juga agama atau keturunan kulit mesti dihormati hak dan prinsip kemerdekaan ia sebagai manusia.

Kemenangan Pakatan Rakyat adalah kemenangan warga dan rakyat Malaysia yang yakin kepimpinan di ke lima negeri dan satu wilayah persekutuan akan meletakkan Malaysia sebagai contoh dan model di dunia antarabangsa.

Badan Kehakiman antara pertubuhan yang akan meletakkan Malaysia sebagai juru bicara keamanan dunia setelah ia distuktur rungkaikan semula menjadi benar-benar bebas dari pengaruh politik dan tidak meletakkan mana-mana individu di atas undang-undang.

Pengalaman sebagai warga yang ternafikan hak untuk mengundi kerana berada di luar negara saat ‘berkuasa’ memilih wakil yang dipercayai mampu mewakili suara warga, dirasakan sebagai merendahkan harga diri saya sebagai seorang warganegara sehingga beranggapan diperlukan menilai semula erti hubungan diplomatik andai fungsi kedutaan tidak termasuk sebagai tempat paling wajar menjadi pusat pembuangan undi di alaf global ini yang turut bermakna tidak lagi relevan wujudnya undi-undi pos. Adakah sesuatu yang mustahil untuk dilaksanakan di alaf 21 ini seandainya serentak setelah selesai mengundi, dilakukan proses kiraannya dalam usaha agar sistem perjalanan piliharaya tidak mendiskriminasi mana-mana hak warga.

Pakatan Rakyat merupakan kerajaan yang sah menurut undang-undang dan kepimpinan mereka tidak perlu dicurigai kerana inisiatif mencerdaskan ekonomi akan mempiawaikan integriti dan etika sikap yang program dan aktivitinya kini bertujuan menstabilkan perbelanjaan dari pendapatan negara dengan memandaikan marhaen memahami bagaimana kekurangan sumber dan aktiviti ekonomi (kesan dari penyalah-gunaan kuasa) akan menatijahkan pemaksimuman hasil pengeluaran (yang bermakna keuntungan) apabila syarat-syarat dan terma perdagangan mengikut lunas akta perundangan atas tujuan melindungi hak-hak warga agar tidak terabai.

Konsep dari modul pengurusan berlandaskan prinsip Islam pasti tidak akan membezakan warga atas faktor agama atau keturunannya kerana sifat universalnya telah dizahirkan pemahamannya oleh warga India dan Cina yang memberikan sokongan kerana tidak wujud ciri kuasa imprealis atau pendominasian kuasa oleh kerajaan Islam Kelantan(satu-satunya negeri contoh diurus-tabirkan oleh ulamak) yang amat perlu diadaptasikan ke Sabah dan Serawak demi memberikan keadilan berkebajikan kepada warga bumi putra.

Penzahiran ini menjadikan warga Malaysia antara warga yang bijak membuat keputusan kerana merealitikan (Kelantan) berjaya mengisi makna berdikari yakni merdeka dan bebas dari belenggu pewarisan minda ‘penjajah’.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s