Menjawablah

Dia.

Termenungnya menggusarkan.

Dalam stuasi yang serba terencana untuk menjadi sempurna dia masih termenung.

“Saya ingin melihat mereka yang sedia menampilkan diri dengan jujur yang berani.”

Dia tiba-tiba meluahkan diamnya selama ini.

Benar. Dia bukan sesiapa dan tidak pernah meminta apa-apa. Itu bukan rahsia.

“Berapakah upah mereka buat mu dan upah dia kepada kelian?”

“Selama ini tidak pernah wujud perkongsian.” Dia senyum dengan ikhlas.

Dia pasti tidak akan mematlamatkan kebinasaan hubungan kekeluargaan andai ikatan  itu menjadi sebahagian syarat persaingan dan permainan.

“Pelupusan bahasa ibunda mu kah  membuatkan dikau masih tidak peka kepada makna sebenar bahasa ke atas hubungan komunikasi manusia?”

“Menghegomonikan kembali keuntungan dan kekayaan yang sedia ada apabila kekayaan hasil dunia 80% masih mahu dikuasai urus tadbirnya oleh minoriti 20%  yang membenarkan penerokaan hutan lautan sedangkan itu kawasan dan wilayah pemilik dhaif yang miskin, adakah sudut methodologi membenarkannya?”

‘Human Rights’ wajar tidak berada di bawah pengaruh politik kerana itu dia mempunyai alasan untuk terus termenung. Rangkaian pembinaan kroni menerusi sistem pilihanraya yang mempromosi penyatuan dengan punca-punca kuasa utama sukar dinyah usir bahawa Illuminati sedia berdemokrasi.

“Siapakah yang mahu kekal bersengketa? Makanan cara hidup budaya sesama kita tidak sama. Kegagalan untuk mendapatkan sokongan bukan isu tetapi keterlaluan menjadikan kesemua warga dunia berkempen untuk Amerika merupakan kelemahan kerana tidak upaya menghormati kemerdekaan. Ada yang berkudrah darah dan air mata hanya untuk mendapatkan kebebasan. Kecuali yang sedia berpangku tangan mereka memperoleh kemerdekaan di atas kesakitan orang lain kesan psikologinya kecil.”

Semalam dan kelmarin apabila anak lelakinya mengujar ‘wanita sial’ kepada salah seorang pelakon wanita Hollywood yang terkenal dengan bibirnya apakah sikap terbaik buatnya untuk dipaparkan kepada remaja itu?

“Mengapa diujar begitu?”

“Dia perampas kebahagian orang lain.”

Aduhai anak ku sayang.

“Lantas kerana itu, wanita agama kita amat perlu berbeza dengan penampilan imej yang diberikan oleh budaya dan adat kebiasaan dari negara barat. Hukum sandaran undang-undang fekah kita masih tidak diterjemahkan dengan baik. Kesempatan sering ditolak kerana syahadah itu tidak diberi ruang untuk difahami. Syahadah ini penyatuan yang tidak memerlukan modal selain kesedaran untuk yakin.”

Namun anak lelaki ku juga turut lemah kerana kesabaran di dalam solat itu tidak upaya ditumpahkannya di dalam pembinaan sikap. Beretika itu bererti berakhlak.  Akhlak selalunya hadir bersama iman yang dihadirkan oleh agama.Iman ialah kata dan perbuatan lantaran itu ia upaya bertambah dan juga berkurangan. Bagaimana ingin ku berimamkan dirimu tatkala solat itu hanya sekadar perbuatan dan suruhan sahaja buatmu?

Lamunannya terhenti.

“Kamu mempertikaikan mualaf yang kini menzahirkan ketidakupayaan kita yang dilahirkan sebagai muslim?”

“Ya tatkala aktif beracara di dalam kegiatan perdagangan ada di antara kita tidak bercemburu dengan perlaksanaan cara mendapatkan keuntungan.”

Anakku marah kerana berasa agama diperniagakan. Katanya agama itu cara hidup cara berfikir yang memberikan ketenangan. Siddiq itu tiada dusta. Benar bermakna tiada rahsia. Tidak berkhianah kerana beramanah Allah Melihat.

Beberapa tahun yang lalu direncanakan pembentukan minda sebagai jalan untuk memberdayakan kemaksimuman tahap pemikiran manusia dan kini inilah natijahnya.

Mana mungkin diabaikan wanita muslim yang upaya membentuk pemikirannya mengikut panduan Al-Quran dan sunnah meski mereka terpinggir oleh kebersendirian mereka yang tidak lansung mengikuti atau terlibat apa lagi mengetahui perencanaan penaklukan baru menerusi penjajahan pemikiran ini? Mereka tetap warga yang berentiti.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s