Kita Berprovokasi?

Tafakur sejenak melihat barisan himpunan buku-buku yang mulai menyeru-nyeru agar dibuka dan ditatap untuk menyatakan rahsia yang tersirat yang perlu dibuka jendelanya sebelum pintu terbuka.

Saat itu telinga ini ditalakan oleh gelombang-gelombang yang memenuhi setiap sudut dan ruang yang membuatkan semakin aktif minda menampan untuk tidak tertawar bisa oleh racun yang mengumpan madu.

Kepala semakin ligat berputar sehingga mata berasa pedih dek denyutan sejak pagi.

“Anda keterlaluan dan tidak berbelas kasihan” bisikan perlahan diluahkan.

“Bagaimanakah upaya mereka memasuki jaringan catatan peribadi ini meskipun talian tidak difungsikan dan tiada penyelengaraan ‘broadband’ di sekitar kawasan kediaman ini?”(pada waktu itu)

“Satelit,” gema nubari mencelah kata.

“Lokasimu berada di lengkaran satelit dan inilah penanda yang pernah diungkapkan oleh Rasul SAW perihal Iblis yang sering meninjau ke angkasa untuk mendengar isi bualan perintah dan larangan pujian dan kecaman Pencipta kepada hambaNya yang pada waktu itu belum terhasil peralatan yang kamu hadapi masa kini.”

“Mereka yang tidak mempercayai roh sukar mahu mengakui maksud keimanan apabila iktikad hati hanya diketahui oleh Allah Yang Maha Mendengar.”

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah hanya buat mereka yang apabila disebut Allah terasa gerun di hati mereka dan apabila dibaca kepada mereka aya-ayat Allah bertambah iman kepada kewujudan Tuhan yang diserahkan pergantungan hanya kepadaNya.”

“Siapakah mereka itu wahai diri?”

“Mereka yang mendirikan solat,berbelanja dari apa yang telah direzekikan tanpa rasa bakhil dan risau akan menyusutnya harta yang dimilikinya.”

“Mengapa hanya mimpi Amerika dan Obama sahaja yang dirimu hindari?”

“Lantaran Impian Rasulullah SAW telah diabaikan !”

“Apakah maksudmu wahai diri?”

Satu saat pada hayat baginda SAW setiap kali sesudah solat sering bertanyakan impian yang mungkin bermaksud mimpi kepada jamaah saf di solat Subuh.

Lalu tersingkap bualan maksud mimpi Rasulullah SAW yang tidak sama dengan mimpi Amerika dan Obama dan yang sama maksud dengannya.

Rasulullah SAW menyatakan, “aku melihat dua lelaki yang membawa aku ke Baitul Muqaddis.Tersua seorang lelaki yang sedang duduk dan seorang lagi yang berdiri sambil memegang kail yang diperbuat dari besi yang memasukkan besi itu ke dua-dua rahang mulut lelaki yang duduk itu sehingga tembus ke duanya. Luka itu segera sembuh dan berulangan tusukkan besi itu dilakukan.

Kami bertiga berjalan lagi sehingga bertemu seorang lelaki yang menghentakkan batu besar ke atas seorang lelaki yang sedang tidur sehingga pecah muka lelaki itu segera sembuh seperti asalnya dan berulangan hentakkan batu itu dilakukan.

Kemudian kami bertiga berjalan lagi sehingga bertemu sebuah lubang seperti kawah yang sempit permukaan atasnya tetapi luas bahagian bawahnya yang bersemarak api yang besar yang di dalamnya ada lelaki dan wanita yang tidak berpakaian. Saat api terpadam mereka memasuki lubang itu tatkala api bernyala mereka tercampak keluar oleh lontaran api itu dan berulangan ia berlaku.

Kami bertiga menyambung semula perjalanan sehingga bertemu seorang lelaki yang berada di dalam sungai yang mengalirkan darah dan berusaha untuk mendapatkan daratan tetapi dibaling dengan batu oleh seorang lelaki lain tepat ke mulutnya.Pengulangan berlaku sehingga lelaki itu gagal untuk mencapai ke darat.

Kami bertiga meneruskan perjalanan sehingga menemukan ladang yang hijau yang ada sepohon rendang pokok yang di bawahnya ada seorang lelaki tua dan anak-anak dan ada juga seorang lelaki yang ada api di wajahnya. Ke dua lelaki itu membawa aku naik ke atas pohon yang tersedia sebuah rumah yang belum pernah aku melihat keindahannya.

Di dalam rumah itu ada beberapa lelaki yang telah berusia, lelaki-lelaki dewasa juga pemuda-pemuda,wanita dan kanak-kanak.

Ada lelaki yang sedang menyalakan api berdekatan pohon itu.

Aku dibawa ke pohon yang lain yang ada rumah lebih indah dari yang pertama tadi yang hadir lelaki berusia,dewasa dan pemuda.

Di sinilah aku tanyakan maksud perbuatan-perbuatan dari pertemuan tadi.

Ujar lelaki itu, pertemuan yang pertama bermaksud tentang manusia yang bersifat pendusta. Penipuan itu dipercayai dari satu zaman ke zaman seterusnya dari satu generasi hingga ke generasi seterusnya. Penipuan ini tersebar luas.(Apakah mungkin saat ini menjelaskan kebenaran menjadi asing)

Pertemuan ke dua bermaksud tentang pengetahuannya tentang Allah dan isi dari Al-Quran namun kepandaian membaca dan pemahaman hukum yang diketahuinya diabaikan untuk amalan, untuk penyebaran dan perlaksanaannya.(Apakah mungkin saat ini menjelaskan makna keperluan penggunaan bahasa ibunda)

Pertemuan ke tiga perihal penzina yang bersetubuh tanpa pernikahan.(termasuk homoseksual/lesbian)

Pertemuan ke empat mengenai pengambil riba (rasuah).

Pertemuan ke lima adalah Nabi Ibrahim AS yang dikelilingi oleh keturunannya.

Pertemuan lelaki yang menyalakan api itu adalah malaikat Malik yang menjadi penghulu di neraka.

Rumah pertama yang dimasuki itu adalah kediaman para mukminin.

Rumah ke dua yang dimasuki itu merupakan rumah para syahid yang gugur hanya kerana mempertahankan agama Allah.

Aku ini adalah Jibrail dan lelaki yang seorang lagi tu ialah Mikail.

Saat Rasulullah SAW mengangkat wajahnya kelihatan oleh baginda akan awan-awan yang dinyatakan oleh Jibrail sebagai kediaman kekal untuk Rasulullah SAW.

Rasul meminta untuk memasuki rumah baginda namun diberitahu rumah itu hanya boleh dimasuki setelah kewafatan baginda SAW.

Masa depan ummat adalah akhirat.

One thought on “Kita Berprovokasi?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s