Mati Enau Tinggal Rimba

Kembali melewati catatan lalu yang masih dianggap penawar buat didamaikan minda yang berkemelut.

Tiada wajar diwujud padang jarak padang terkukur, saat khilaf yang dikubur apakah tanda liku yang beralur menjadi mudah kita tersungkur atau hanya berpuas oleh nasib yang mujur tatkala kita sememangnya turut mengatur?

Cik Puan-Cik Puan itu sedang menghukum sedangkan tiada luka tiada yang menyiuk tiada yang sakit tiada pula yang mengaduh. Lupakah dia bahawa buluh itu lembutnya di rebung?

Usia dan hasil kehidupan.

Penataan dan tema tempahan.

Media yang semakin berimbuhan.

Warga dituai untuk kemenangan?

40 tahun di dalam Islam usia itu diamankan oleh Allah.

Alasan- ujian mulai menyakiti usia ini oleh penyakit jiwa yang disama ertikan sebagai gila samada senang pada kuasa pengaruh kekayaan keselesaan atau penyakit rohani dan jasmani (wabak jangkitan seperti penyakit kulit-kusta dan yang sama taraf dengannya).

50 tahun di dalam Islam usia ini dimudahkan untuk diringankan amal dan hitungan kesilapan.

60 tahun di dalam Islam usia ini mulai menyenangi perbuatan-perbuatan yang menuju ke jalan Allah dan ia dijelaskan kepada amal berkebajikan.

70 tahun di dalam Islam usia ini menjadikan penghuni di langit dan di bumi mulai mengasihi mereka.

80 tahun di dalam Islam usia ini mulai dicatatkan kebaikan dan kesilapan masa lalu yang telah ia lakukan.

90 tahun di dalam Islam pada usia ini diampuni Allah akan dosa-dosa yang lampau dan dosa tempuh masa yang ia masih lakukan.

Mulai sifat fitrah tuanya menjadikan ia kepercayaan untuk ahli keluarga mengambil pandangan dan buah fikiran dari segala pengalaman yang dilaluinya.

Tatkala usianya terus lanjut saat matanya hilang sinar, saat telinganya mulai tidak mendengar, saat suaranya tersekat untuk berbicara segala indera rasa telah hilang, pada usia ini Allah hanya akan menghitung perkara-perkara baik sahaja buatnya mengikut apa yang ia kerjakan dan bagi setiap kesalahannya tidak dihitung.

Begitulah nikmat usia di sisi Islam.

Modal ini imbuhan bahagia.

Bunganya tidak dari tangkai dosa.

Manisnya dari madu pahala.

Untungnya dari kukuhnya beragama.

Hormatilah pada usia.

Cik Puan

Diri tahu ‘mati gajah tiada dapat belalainya, mati harimau tiada dapat belangnya.’

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s