Budi Allah Bagaimana Pula?

Hampir empat tahun yang lalu tatkala memenuhi undangan perkahwinan, kesemua tetamu diperlukan menurunkan nama penuh berserta tanda tangannya pada buku tetamu yang daftarnya berhelai-helai muka surat.

Benar, setiap tetamu diperlukan menulis nama penuh berserta tandatangannya.

Bagaimana upaya ditolak pada majlis yang kita menjadi tetamunya yang diri kita diiring dengan dua petugas yang menyelak halaman dan mengunjukkan sebatang pena?

Bagaimana mungkin ditolak peri sopan tuan rumah yang memesrakan minda dengan sapaan-sapaan yang lunak.

Selama hampir empat tahun itu juga di dinihari ini minda menyelak imbas masa-masa itu…

Undangan tampilan kejiranan dari seberang…

Beberapa kali sudah pernah menghadiri undangan majlis di hotel-hotel belum pernah diminta para tamu mengisi daftar nama berserta tanda tangannya sebagai kenang-kenangan … minda tiba-tiba terganggu – apakah miliki rencana yang seterusnya… budi diungkap sebagai orang yang bersikap manis berbudi bahasa namun tidak sentiasa ia perlu cantik jelita atau tampan menguja mata. Budi juga diungkap sering berada jauh di belakang pentas tanpa ingin atau mahu berada di hadapan pernah dikias. Juga budi diujar oleh gemar menyalah sendiri diri berbanding khilaf yang menunding dengan jari.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s