Terlalu Bertimbang Rasa Atau Bertimbang Kata?

Tembok itu umpama batu-batu pejal yang menghiasi wajah siapa sahaja yang inginkan kekebalan

Tembok itu ibarat serpihan kerikil hancur oleh maung simen dan debu konkrit yang mengimpikan ketahanan

Tembok itu ibarat pecahan belerang dan puing timah yang bertepek menjadi bedak buat memaniskan wajah yang kelam oleh sebu yang terlalu kenyang

Kenyangkah dengan makanan yang dijabat hulur kanan tanpa tangan kiri upaya memandang?

Atau masih lapar oleh rimbun menjalar yang kian tumbuh menjadi redup naung bertaut?

Jika bumi ini setiap incinya dicipta oleh Allah tidak upaya dinafi bolehkah ditanya siapa Tuan dan siapakah yang masih menjadi hamba abdi?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s