Bagaimanakah Makna Se Tanah Air?

Bagaimanakah mahu diadili andai serumpun sebangsa senegara namun saling menentang untuk berpaling arah?

Mengasihi warga senegara tentu tidak terjadi penentangan penafian juga pemencilan.

Berbangga dengan negara tentu tiada kuasa menjarakkan rasa cinta sesama manusia.

Penunjuk sudah memberi tanda andai segalanya tanpa nilai dan harga agama nasib akan berpilih-pilih untuk dibela.

Sesuatu sentiasa ada akhir dan nokhtahnya.

‘Adakah negara yang membina agama atau agama yang membina negara?’

Runding cara untuk bertata negara adalah membangun dan membina minda berfokus untuk menjadi kuat bukan dengan memisahkan dan menceraikan setiap jiwa yang senegara setempat tertumpahnya darah walaupun saling berbeza arah melangkah.

Ingin diketahui apakah yang harus berubah?

Haruskah kita menyedari bahawa andai memang benar wujud sesebuah negara yang tidak mampu memberi perlindungan dan memelihara keselamatan warganya dengan mengekalkan keamanan dan terus-terusan tidak berupaya melahir dan menciptakan kepercayaan untuk diyakini dengan memberi peluang dan kesempatan untuk rakyatnya memperbaiki dan memelihara sikap dan membuat penilaian yang baik terhadap sesuatu tindakan,wajarkah kewibawaan kita dipersoalkan?

Apakah tidak diwajarkan agar ada perikatan perjanjian baru untuk melindungi dan memberi jaminan agar perdamaian dapat diusahakan untuk semua penjuru alam meliputi semua bidang kemasyarakatan kehidupan tanpa dibataskan mengikut keperluan tanpa dibatasi oleh pendirian politik,kepentingan ekonomi,penggunaan teknologi dan bidang kaji selidik biarpun dari berlainan bahasa dan seni budayanya juga agama.

Mengulangi semula untuk sekian kalinya apakah mungkin dari pendidikan yang baik bukannya memisah menilik mengagihkan urus tadbir sekolah-sekolah yang terus mewariskan kedalaman jurang elit dan marhaen,pelajar akan lebih bersedia untuk bersikap menguasai diri berimej yang lebih bermaruah beretika bermoral berbudi dari kita dalam menangani masa-masa hadapan yang lebih mencabar?

Biar dan redalah pertikaman lidah perdebatan pengghujjahan pada masa-masa mendatang memungkinkan lahirnya persetujuan yang mampu diangkat dan diikat amanahnya dengan usaha dan iringan doa mudah-mudahan ia akan berjaya menjadi realiti.

Masa akan menentukan dan setiap kebaikan yang telah kita mulakan tidak perlu ada permintaan sebagai balasan atau pengiktirafan kerana memahami rasa kebertanggungjawaban.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s