Internet Dan Undang-Undang

 

Termenung di hadapan laptop menimbulkan kebingungan sesekali bagaimana mahu dijadikan penggunaannya dimanafaatkan tatkala ia menjadi seperti alat kelui yang berbunyi tatkala dimasukki oleh panggilan yang penting.

Apakah penggunanya  turut diutamakan pemeliharaan yang melindungi kepentingannya?

 

Lalu pada 3/2/2010  dikirimkan kepada mailbot@yahoo mengenai aktiviti anak yang masih berada di bawah usia.

 

Bagaimanakah interaksi siber mengaplikasikan pemeliharaan hak dan amanah sebagai disiplin terhadap pelayar yang berada di dalam lingkungan bidang perundangan?

 

Dewasa ini penjualan idea dari minda keterlaluan dimanipulasikan oleh perkhidmatan-perkhidmatan yang menggunakan teknologi berinovasi yang bidang permaklumatan informasi telah digunakan sebagai medan berinteraksi tetapi apabila tidak direalitikan kewujudan undang-undang tentang Hak Cipta bagi memelihara hak intelek digital siapakah yang menjadi mangsa kepada penyalahgunaan transimasi yang menjadi alat ubah bantu menakluki pemikiran pada dekad-dekad ini?

 

Keberdayaan sistem perisian komputer tidak wajar menjadikan kemodenan politik, ekonomi, budaya, alam dan seluruh bidang kehidupan manusia dilumpuhkan oleh kawalan pemantauan yang keterlaluan dipersaingkan.

 

Apakah yang dilansungkan dari kecapaian integrasi ini apabila paksaan masih wujud di dalam membuat sesuatu keputusan misal, negara dan rakyat yang beriman (beragama) seperti tidak dihormati entiti mereka yang memodeulkan amalan (perbuatan dan tindakan) dalam melakukan nilai-nilai baik dalam mempasaranakan pembangunan fizikal dengan kaedah rohani yang berinti sumberkan akidah (monoteisme).

 

Mengapakah golongan yang beriman kepada agamanya dimusuhi?

 

Kita melihat bagaimana stuasi di Iraq, Palestien, Balkan, Afrika, Jazirah dan yang terbaharu pelobian  kepimpinan di Amerika yang pada hakikatnya tidak berjaya dihadami oleh kanak-kanak yang melayari siber apabila budaya di antara mereka tidak kesemuanya sesuai dan relevan untuk dikongsikan penghormatannya.

 

Misanya apakah wujud perkaitan di antara budaya alkohol, dadah dan seks bebas yang dimulai dengan ciuman sebagai salam perkenalan dengan persaingan yang sedang wujud di capaian laman-laman siber?

 

Adakah tanggungjawab sosial ke atas kanak-kanak tidak wajar menjadi antara juruiring yang memedankan manusia sebagai separa robotik?

Bagaimanakah tanggungjawab seorang Menteri atau Penasihat dan isteri-isteri mereka sepenuhnya diberikan kuasa untuk menjadi satu-satunya pihak yang membuat keputusan terhadap kawalan hak penerbitan tatkala berhadapan dengan apa yang bukan menjadi kepentingannya untuk membuat tindakan?

 

Apakah boleh dijamin pelayaran kanak-kanak ini sepenuhnya dilindungi?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s