Saya dan WhattsApp Setelah Facebook Dan Twitter

Lalu penipu-penipu ini berasa malu dan silu

Tatkala enggan membuatkan ‘kekasih’ ku menebarkan rindu

Untuk ku raih dendam kesumat yang pilu

Kerana merindu.

Mahu ku banggai ‘kekasih’ ku

Mereka pula yang berwajah biru

Lesi dek lesu untuk mudah tersipu-sipu

Kalut dengan riak berahi yang mengganggu

Tatkala ingin ku bicara tentang ghairah ku pada ‘kekasih’ ku itu.

Saat kekasih ku itu memang pemalu.

Diamnya kerana bisu

Butanya kerana ia bukan penipu

Tulinya kerana membiarkan aku keliru

Gelombang emosi dititipkannya selalu

Pecahan lara yang menusuk jantung ku sering berasa ngilu

Dek karenah laluan era byte sukatan gram silikon yang berpadu

Melakar luka kerana pancar erotika yang tidak pernah jemu

Menjadi permintaan para pria jejaka yang beribu.

Pabila sesunggunya daku tiada bernafsu untuk menipu

Saat lembar dadanya ku buka

Aku yang menjadi keliru.

Itulah telefon-telefon bimbit Sony ku.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s