18 & 19 Ramadhan 1436

Menjelang sepuluh yang akhir hari-hari di bulan Ramadhan hujung minggu yang bermula pada hari Jumaat membuatkan keistimewaan menjadi muslimah yang berstatuskan seorang ibu, isteri dan anak perempuan sepenuhnya cuba disedarkan ke dalam diri ini…

Fitrah wanita yang sukar menggenabkan bilangan puasa mereka membuatkan tanda beza di antara lelaki dan perempuan mudah dilihat…

Namun begitu tetap Raqib dan ‘Atiq menjadi pengiring tanpa pernah membeza-bezakan kegenderan makhluk Allah.

Ibu Nabi Isa alaihissalam tanda yang jelas tentang keistimewaan wanita solehah yang upaya diperolehi melalui doa ibu bapa, doa datuk nenek serta moyang-moyang …

Siapakah yang mendengar doa-doa kita di sepanjang puasa Ramadhan ini setelah terhentinya wahyu selain Allah …

Apakah Jibrail tidak berhubungan dengan hamba-hamba Allah setelah kewafatan Rasulullah sallallah hu alaihiwassalam tatkala malaikat ini dikhabarkan tentang solat dua rakaat ummat manusia akhir zaman yang dikerjakan dalam keadaan lewat waktunya, terburu-buru, pantas oleh kelalaian mereka?

 

Allah Yang Maha Mendengar memberi makqul pintaku untuk menyudahkan bacaan ayat-ayatnya pada usia lima puluh dua tahun secara bertartil.

 

Naifku mohon ampunMu, Ya Allah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s