Bacaan Yang Semakin Kurang

 

 

Membaca mesti didasari dari keinginan minat untuk mencari sumber memahat ilmu bukan sekadar diingati tetapi dihayati.

Membaca menyelaraskan imbang stabil komunikasi minda dan hati jika bahan bacaan terlalu ilmiah, bila kupasan yang cuba diterapkan berhadapan dengan kelemahan terjemahan,minda mungkin menghadami informasi yang tidak sah.

Mengulang cetak buah gugus ilmiah dari berbagai pendekatan peribadi dengan ungkapan ayat bernas mudah memberi makna yang bermanafaat untuk dipelajari.

Apabila tidak semua pembaca berpendidikan tinggi, apalah makna buku yang banyak terhimpun jika hanya kumpulan sasar sahaja yang menaakulnya?

Pancaran frekuensi umpama gelombang yang meributkan apabila penataannya bercenderungan bersilap mengadaptasi unsur yang upaya menjadi ‘virus membiak bakteria’ jika tidak dikawal selia secara bertanggung jawab khususnya bagi penonton-penonton di negara muslim.

Hiburan seperti sesuatu yang ‘dijinakkan’ untuk merealisasikan kecanggihan abad era gemilang teknologi berinfo komunikasi dan alat untuk berkomunikasi.

Bagaimanakah wujud mendidik melalui hiburan melalui ibadah di dalam islam?

Sekiranya melihat secara positif akan ada cabaran menanti agar ‘keterbukaan’ minda dipaksi oleh iman yang sungguh-sungguh dihayati, ini memerlukan makna tarbiyah wajib ditekankan agar tiada rintangan yang menghalang perkembangan memahami fikh Islam secara benar.

Jika ditilik dari negetifnya, masih sama tanggung jawab perlu dilaksana agar terbebas minda dari belenggu kongkongan memahami erti kezaliman penindasan yang mana senjatanya adalah agenda yang tidak mensejahterakan kemanusiaan tatkala larangan di dalam fikh tidak terkandung di dalam penindasan dan kezaliman yang dilakukan.

Ramai bilangan penonton haruslah sama ramainya bilangan pengarah,penerbit, pengamal dan pengguna media elektronik yang beramal dengan yakin kebenaran, keadilan sebagai pengetahuan kesan dari beribadah.

Kumpulan sasar mesti dididik agar menghargai pengetahuan biar ia berlainan sumber,tetapi dijelaskan oleh sempurna perkembangan fikiran yang matang terbuka untuk bertolak ansur pada perbezaan pendirian.

Perbezaan upaya menjadikan ummah bersatu dan wajarkah diabaikan Islam?

Agenda yang jujur tanpa tersirat apa yang tersurat memberi makna hakikat. Iaitu pengetahuan perlu disebar tanpa nada menekan, ditekan, berasa tertekan kerana sesuatu yang dipaksakan hanya memudarkan keinginan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s